0

Aku Tidak Gila!

Well, hari ini saya abis iseng bongkar-bongkar file lama saya yang ada di PC dan tiba-tiba saya nemu cerpen buatan saya waktu kelas 2 SMA dulu hahaha. Rujit, geleuh, saya merinding pas baca cerpen ini saking bututnya. Saya gak abis pikir, kenapa dulu saya bisa bikin cerpen semodel begini ya? Ternyata skill “suram” saya udah terasah dari dulu, yaelah.

Btw, sebenernya saya juga agak malu dan geleuh sih buat ngepost cerpen abal-abal itu dimari. Tapi, saya takut kalau PC saya ngehang dan cerpen-cerpen abal saya ilang semua 😦 Sebenarnya, ini cerpen dibikin dadakan gara-gara ada tugas bahasa Indonesia -_- Ceritanya acak adut, ga nyambung, garing, dll. Tapi, sengaja dipublish disini supaya kalau-kalau data2 cerpen saya ilang, saya ga usah susah-susah bikin cerpen lagi -_- zz apadah.

*** Continue reading

0

Aduh!

Kalau aja saya dikasih skill buat bisa muterbalik waktu, kayaknya saya bakalan pilih buat balik lagi ke jaman SMA. Lah?

Saya baru sadar, dulu disaat saya masih duduk di bangku SMA, saya bener-bener ‘tercetak’ untuk jadi manusia yang terlalu manut sama sistem; saya hampir gak bisa jadi diri saya sendiri. Saya selalu merasa ada orang yang punya legalitas penuh buat ngatur-ngatur hidup saya di kelas. Saya serasa mobil yang dikendalikan pake radio kontrol. Sialan, saya baru sadar sekarang. Kenapa dulu saya bisa hidup dalam lingkaran rasa pengecut?

Continue reading

0

Mangkok Cap Ayam

45942_1299718468084_6839385_nWhy always ‘mangkok cap ayam’? Lagi iseng bongkar-bongkar file kuliah saya yang lama, saya langsung geli ketika nemu essay buatan saya sendiri waktu semester dua yang bertemakan tentang ‘mangkok cap ayam’. Berani taruhan, pasti banyak orang yang berpikiran sama dengan saya. Kalau saya pribadi, asli penasaran banget. Kenapa ya, dimana-mana pedagang itu kebanyakannya menggunakan ‘mangkok cap ayam’ untuk menyajikan hidangannya? Kayaknya saya jarang lihat tukang bakso, mie ayam, atau apalah itu, pada pakai mangkok selain ‘mangkok cap ayam’ ini. Adakah faktor X yang terdapat pada mangkok ini? Walahuallam, hahaha. Continue reading

0

Iqra, Iqra, Iqra!

Saya mau curhat. Saya bener-bener ngerasa sedih sekarang. Tapi, kali ini saya sedih bukan karena mikirin masalah ecek-ecek semodel cinta, koneksi internet berantakan, uang saku menipis, or whatever. Kali ini saya sedih sama kemampuan membaca saya. Ya, my reading skill is getting worse since I entered college, and this is obviously pathetic. I don’t really know what kind of thing that actually happens in my 18-until-19-years-old life. ImageHiks. Saya bener-bener down, down tanpa diiringi solusi dan motivasi tepatnya. Ancur abis, hiks. Continue reading

0

Hallo!

Hallo!

Image

Saya bosen sama blog lama saya.

Gak cuma itu aja sih ya, setelah diliat-liat, isi blog lama saya kok udah bukan ‘gue banget’. Childish, karena hampir 95% isinya dibuat pas jaman SMA. Saya agak gatal-gatal aja liatnya, dan di blog baru ini saya rencananya pengen melakukan ‘perubahan’ (hahaha, masa?). Walaupun saya juga yakin sih, pasti perubahannya gak akan gede-gede amat, paling cuma 5%. Yang jelas, di blog baru ini saya cuma berusaha untuk bercerita sejelas-jelasnya dan sematang-matangnya (boong deng), dan sesuai dengan judul dari blog ini, kemungkinan besar disini saya pengen nyeritain hal-hal yang kayaknya sih…susah buat saya ungkapin di dunia nyata. Jadi, cuma bisa saya tulis disini aja.

Yasudahlah, akhir kata, saya ucapkan terimakasih bagi siapapun yang udah iseng/merelakan waktunya buat mampir ke blog yang notabenenya masih kacrut ini, hahahaha. Doakan blog ini akan lebih ‘waras’ daripada blog sebelumnya. Dan doakan saya biar rajin-rajin ngeblog.

Salam,
Anggi